Saya, Kamu, dan Kopi

Robbani baru ngasih lagu enak, yang nyanyi Katjie & Piering entah itu band darimana. Lagunya adem bener.

30 Oktober 2012. 01.31 WIB. Malang, suhu sedang (antara panas&dingin). Malam itu, bintang yang terlihat dari teras cuma dua, itu pun yang satu suka malu-malu, kadang terlihat kadang engga. Ditemani roti bakar dan segelas kopi susu, ga lupa background nya ada film The Amazing Spiderman. Selamat, engga bisa kasih apa-apa. Cuma bisa kasih coretan kaya anak kecil yang dibuat sungguh-sungguh dari jam 17.25-19.00, engga lupa coretan muka bulet-bulet yang engga sengaja dibuat pas lagi ngerjain Desain Arsitektur.

Iya, malam itu bisa dibilang malam sumuk buat Kota Malang, tapi kita menikmatinya. Duduk di spot favorit, di tempat itu, di sebelah kiri dari saya, saya dekat sekali sama lampu merah, dekat sekali dengan lampu jalan, dekat sekali dengan pohon. Bisa lihat motor lalu lalang dan mobil lalu lalang, lihat mobil dan motor berhenti di lampu merah, sesekali ketahuan siapa yang mau menyalip siapa yang tertib. Kadang sedang ngobrol super serius, ada motor yang knalpotnya berisik ngebut, persis di film-film yang orangnya engga denger lawannya lagi ngomong apa soalnya motor itu tiba-tiba lewat. Ah, saya sukaaa banget spot ini. Spot kesayangan saya di tempat ini, di mana saya bisa lihat berbagai hal menyebalkan jadi menyenangkan. Ya tentu engga lupa sama partner kesayangan saya yang lagi seneng hidupnya saya rusuhin. Waktu pulang, baru sampai rumah, saya turun dari kendaraan, menengadah ke atas, itu sekitar pukul 01.00 WIB, saya senyum saya bilang “ih bintangnya keliatan lebih banyak daritadi. Tau nggak? Pernah ketika keadaan langit di Malang super keren tuh, waktu satu Malang mati lampu dan langitnya lagi cerah banget, waktu aku liat dari teras atas, aku kaya lagi ada di planetarium, aku sampe bengong, langitnya keren banget! Bintangnya banyaaaaaaaaaak banget!! Itu langit berbintang terkeren yang pernah aku liat selama aku di Malang ini”

Malam ini saya cuma seneng, seneng soalnya masih hidup, masih bisa bernafas, masih diberikan kesempatan untuk menjadi lebih baik. Terima kasih ya Allah untuk hidup yang begitu indah :)

Repost from my Tumblr

Advertisements

Chit-Chat di Motor

a : gue paling seneng satu hal cong!
i : apaan?
a : lampu jalan
i : lha? kenapa dah?
a : gile! kuningnya keren banget, pengen gue bawa pulang satu aja!
i : haha kalo kata gue hal paling keren itu, aspal yang basah abis kena hujan terus kena lampu jalan!!! itu keren banget!!!
buat gue pribadi, arsitektur paling romantis dan paling indah itu datangnya dari perpaduan,melengkapi dan memberi, baik dari segi alam ataupun buatan. jadi, sekontras apapun perbedaan tentang alam dan buatan, tetap saja kalau saling melengkapi hasilnya bisa jadi luar biasa, bahkan dari hal sederhana tentang hujan & lampu jalan.

30 Oktober 2012. Kangen

Ibu, saya cuma mau bilang. Terima kasih sudah mengajarkan banyak hal kepada saya. Bapak, saya cuma mau bilang terima kasih sudah menjaga putri bapak dengan sepenuh hati. Bapak Ibu, saya cuma mau berkata bahwa, saya, putri kalian, sangat mencintai kalian dengan setulus hati saya sebagai seorang anak. Bapak Ibu, di mana pun kelak kalian berada, entah siapapun yang akan mendahului, ketahuilah, sepanjang hari, sepanjang doaku, saya selalu ingat kalian. Kita berada di satu langit, kita masih berada di satu pulau, hanya jarak yang memisahkan kita, hanya kesibukan yang berbeda yang memisahkan. Seperti kata Pak Galih, kita memiliki ruang, ruangku dengan Bapak, ruangku dengan Ibu, ruang kita, Bapak, Ibu, dan Aku. Ya, dengan adanya ruang itu, saya jadi selalu percaya bahwa kalian selalu ada di dekat saya.

Bapak Ibu, sejauh nantinya raga berpisah, saya selalu berdoa, kita akan bertemu lagi kelak, di kehidupan selanjutnya. Jangan lupa dengan saya ya Bapak Ibu. Sejahat-jahat, seburuk-buruknya saya menjadi manusia, saya tetap sayang sama Bapak Ibu, kapanpun, karena Allah, saya mencintai Bapak Ibu setulus hati saya. Walaupun rasa antar manusia tidak abadi, saya selalu berdoa, rasa ini abadi dan saya masih bisa merasakannya nanti, amin. Bapak Ibu, maaf bila putri Bapak Ibu ini banyak mengecewakan, tapi Bapak Ibu tidak perlu khawatir, Bapak dan Ibu selalu mengajarkan hal yang benar kepada saya :’)

P.S I Love You and Always Be, Papa&Mama yang sedang di Jakarta&Bandung.

From, Marisa Sugangga, putri ke-3 dari 5 bersaudara yang sedang di Malang.

 

Repost from my Tumblr